Langsung ke konten utama

Kehidupan Amerika Membunuh Anda

Jika Anda berada di kapal yang sama dengan orang Amerika biasa, dilema Anda mungkin terlihat seperti ini:
Anda mengalami beberapa jenis penyakit kronis, terlalu stres dan tergesa-gesa, pekerjaan tidak menguntungkan, sedikit atau tanpa tabungan, sangat berhutang, hipotek besar, dua kendaraan di jalan masuk dengan pinjaman 5 atau 7 tahun untuk masing-masing, banyak gadget dan mainan untuk membuat Anda sibuk, TV besar, sedikit waktu luang untuk diri sendiri karena karier dan pasangan yang menuntut, akhir pekan yang penuh dengan gereja dan / atau hiburan yang tidak masuk akal, dan lemari kamar mandi penuh dengan tacs farmasi untuk membantu mengatasi kekosongan itu semua.
Ini mungkin Anda dan tidak apa-apa. Ini dianggap normal di Amerika. Kamu sukses. Anda telah mencapai Impian Amerika. Ketaatan dan pendidikan serta kerja keras Anda telah membuahkan hasil. Selamat.

Tetapi masalahnya adalah bahwa Anda sengsara dan dangkal dan sangat mungkin tidak sehat dan sedikit putus asa dan Anda kemungkinan besar akan meninggal karena penyakit jantung, kanker, diabetes, Alzheimer, atau bunuh diri dalam waktu yang tidak lama lagi - secara statistik.
Atau Anda akan mencapai usia lanjut dengan penyesalan ranjang kematian yang terlalu umum ini - berharap Anda memiliki keberanian untuk menjalani kehidupan yang benar bagi diri Anda sendiri, bukan kehidupan yang orang lain harapkan dari Anda.

Meskipun tinggal di negara terkaya di planet ini dengan militer (dan anggaran) raksasa untuk membuat Anda tetap disebut "aman," Anda takut dan tidak bahagia lebih dari sebelumnya. Tampaknya kelimpahan materi Anda dan keramaian kronis serta cita-cita "warga negara yang baik" tidak melakukan apa pun untuk kebahagiaan atau kesejahteraan Anda.

Faktanya, gaya hidup Amerika yang mengejar status, terobsesi dengan keamanan, dan terburu-buru ini menghabiskan energi hidup Anda. Itu membunuhmu. Sudah beberapa lama. Dan kamu merasakannya.

Artikel ini untuk Anda. Ayo pergi.

Alasan Anda tidak merasa hidup adalah karena Anda tidak hidup. Anda hanya akan melalui gerakan dalam budaya cepat yang berpusat pada konsumen yang telah mengubah tanah kami yang dulu indah menjadi tanah aspal yang dipenuhi dengan papan iklan digital, sambungan makanan cepat saji, mal tanpa jiwa, dan pembantaian total.

Keinginan Anda yang terus-menerus akan objek dan status (cara Amerika) telah merampas kebebasan dan semangat kreatif Anda. Anda hidup rutin dan tertekan dan Anda dirantai ke cara hidup yang lamban dan dapat diprediksi.

Semakin sedikit Anda berada di dalam, semakin Anda merasa perlu membeli. Dan semakin banyak Anda membeli semakin banyak waktu yang Anda butuhkan untuk melakukan pekerjaan yang tidak berguna yang membuat perut Anda penuh dengan borok. Atau Anda masuk lebih dalam ke hutang. Atau kemungkinan keduanya.

Semakin kurang berkembang Anda sebagai orang yang penuh perhatian, semakin Anda rentan terhadap kondisi psikologis para insinyur budaya. Semakin sedikit Anda dapat mengekspresikan diri sebagai manusia yang sangat hidup, semakin dalam kebutuhan Anda untuk bersembunyi di balik kemewahan dan status.

Anda menjadi seperti yang mereka inginkan. Dan Anda sakit karenanya.

Anda berusaha sangat keras untuk bersaing dengan keluarga Jones karena Anda kurang dalam MENJADI. Anda tidak bisa membeli gaya hidup "hei-lihat-ke-saya" yang Anda banggakan tetapi itu membantu menghias dan mengabadikan citra Anda yang kosong.

Itu bukan semua salahmu. Anda adalah korban dari budaya kacau dan sistem indoktrinasi yang kami sebut "pendidikan." Anda dibesarkan dan dibentuk di lingkungan yang terdistorsi. Siapa Anda hari ini adalah perwujudan dari pengaturan sosial tempat Anda dilahirkan secara tidak sengaja dan acak.
Tapi itu tidak alami dan membunuhmu - kehidupan Amerika yang kamu jalani.

Sebagai psikolog dan filsuf sosial yang hebat, Erich Fromm mengamati: “Fakta bahwa jutaan orang berbagi sifat buruk yang sama tidak membuat sifat buruk ini, fakta bahwa mereka memiliki banyak kesalahan tidak menjadikan kesalahan sebagai kebenaran, dan fakta bahwa jutaan orang memiliki bentuk patologi mental yang sama tidak membuat orang-orang ini waras. ”

Hidup Anda jauh lebih berharga daripada otomat yang telah terjadi. Saya pikir jauh di lubuk hati Anda merasakannya, Anda tahu itu. Tetapi sulit untuk membebaskan diri dari rantai yang tidak bisa Anda lihat atau belenggu yang diajarkan kepada Anda.

Seperti yang ditulis Colin Wilson lebih dari setengah abad yang lalu, “Orang-orang ini ada di penjara ... Mereka cukup puas di penjara - binatang yang dikurung yang tidak pernah mengenal kebebasan; tapi itu adalah penjara. ”

Saya berbicara dengan pasangan yang baik di suatu hari yang memiliki gaji enam digit. Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak dapat menghasilkan uang tunai $ 1000 yang sangat sedikit untuk diletakkan di rumah yang mereka coba beli. Ini adalah tipikal orang Amerika saat ini - kaya dan miskin pada saat yang sama.

Ini adalah Impian Amerika dan ini adalah definisi kesuksesan dalam budaya kita - derajat, pekerjaan, keluarga, konsumerisme, dan hutang yang mengamuk. Sejak usia dini, kami didorong untuk mendapatkan nilai bagus sehingga masuk ke universitas yang terlalu mahal untuk lebih baik peluang meluncur ke karir yang membosankan di mana kita berakhir seperti orang di paragraf pembuka

Seperti penyair Los Angeles yang penuh semangat, Charles Bukowski, pernah menulis: “Pada usia 25 tahun kebanyakan orang sudah selesai. Seluruh negara brengsek terkutuk yang mengendarai mobil, makan, memiliki bayi, melakukan segala hal dengan cara terburuk yang mungkin, seperti memilih kandidat presiden yang mengingatkan mereka pada diri mereka sendiri. ”

Terlepas dari apa yang disebut ekonomi yang berkembang pesat di negeri banyak, sejumlah besar orang masih merasa tidak aman, kesepian, tertekan, dan menderita karena kurangnya antusiasme atas keajaiban keberadaan mereka sendiri. Kita semua macet dan hidup tidak masuk akal bagi kita karena kita hidup begitu jauh dari sifat kita sebagai manusia.

Banyak dari kita, jika tidak sebagian besar, terlalu terperangkap dalam fasad budaya untuk melihat bagaimana kita telah menjadi orang modern - konsumen yang terasing dan tidak saling menepuk punggung untuk kesuksesan duniawi kita dengan mengorbankan malapetaka pada kehidupan batin kita dan seluruh ekosistem yang menopang kita.

Seperti yang diakui oleh dokter dan psikoterapis Amerika Alexander Lowen: “Individu modern berkomitmen untuk menjadi sukses, bukan menjadi manusia. Dia benar milik 'generasi aksi' yang semboyannya adalah 'berbuat lebih banyak tetapi merasa kurang. "
Mungkin kesehatan mental tidak ada hubungannya dengan individu dan lebih berkaitan dengan budaya tempat mereka dilahirkan. Sudah dikatakan sebelumnya, tidak ada ukuran kesehatan untuk disesuaikan dengan masyarakat yang sangat sakit.

Kami telah dipimpin, dan ya, maksud saya benar-benar dipimpin, dengan sengaja demikian, dengan kekuatan persuasif dan licik untuk meyakini bahwa kami dapat membeli jalan menuju keamanan, kebahagiaan, dan, bahkan pada tingkat yang lebih dalam, menuju keabadian.

Pola pikir industrialisasi kita yang tertipu, diproduksi untuk kita generasi demi generasi, membuat kita mengejar kesenangan kosong dan gadget berkilauan dengan biaya mengubah kita menjadi budak-budak yang terlalu banyak obat.

Sebuah artikel tahun 2015 di Waking Times bertanya kepada pembaca, “Bagaimana Amerika Serikat, sebuah negara yang didirikan di Puritan, penyewa non-materialistis dipenuhi dengan pembeli terbesar di planet ini dan akhirnya menempati 29% pasar konsumen Dunia? Ternyata, orang Amerika secara hati-hati dan sistematis dimanipulasi untuk menjadi pembeli yang tidak pernah puas. ”

Edward Bernays adalah keponakan Sigmund Freud yang bekerja sebagai propagandis untuk Amerika Serikat selama Perang Dunia I. Setelah perang, ia menetapkan dirinya sebagai penasihat hubungan masyarakat di New York City.

Pada awal abad ke-20, Bernays menggunakan teori pamannya tentang jiwa manusia untuk mengembangkan "hubungan masyarakat" (alias propaganda) untuk membantu mengendalikan dan memanipulasi pola pikir massa untuk elit perusahaan.

Dalam kata-kata narasi dari sebuah film dokumenter yang harus ditonton yang fenomenal, The Century of the Self, Bernays “menunjukkan kepada perusahaan-perusahaan Amerika untuk pertama kalinya bagaimana mereka dapat membuat orang menginginkan hal-hal yang tidak mereka perlukan dengan menghubungkan barang-barang yang diproduksi secara massal dengan alam bawah sadar mereka. keinginan. "

Big Business menggunakan ide-ide Freudian ini untuk tugas bengkok mengindoktrinasi massa menjadi konsumen yang bersemangat dan saleh. Dan mereka berhasil.

Seperti yang dikatakan Jim Quinn dalam artikelnya yang luar biasa: “Generasi telah direkayasa secara sosial di sekolah-sekolah pemerintah dan disebarkan melalui teknik Edward Bernays oleh para fasis perusahaan untuk percaya bahwa membeli pernak-pernik, pernak-pernik, gadget, dan mobil mewah dengan kredit membuat mereka lebih kaya, ketika itu hanya membuat mereka menjadi budak-hutang. "

Sejalan dengan keluarga Jones telah tertanam dalam jiwa mereka melalui manipulasi sadar dan cerdas pikiran mereka oleh kekuatan tak terlihat yang beroperasi di balik tirai. Apakah Anda menyebut mereka Deep State atau pemerintahan yang tak terlihat, mereka mewakili kekuatan penguasa sebenarnya dari negara tersebut. "

Erich Fromm menghubungkan masyarakat konsumeris kita yang merajalela dewasa ini dengan mesin tanpa jiwa - mesin yang adalah Tuhan kita dan kita sendiri merasa “seperti dewa” dengan melayani mesin itu.

Dan pada akhirnya mesin inilah yang melahirkan "karakter teralienasi" yang kita lihat di sekitar kita - orang terasing dari pekerjaan mereka, dari diri mereka sendiri, dari manusia lain, dan dari alam.
Seperti yang dikatakan Fromm, “Impian menjadi tuan independen dalam hidup kita berakhir ketika kita mulai menyadari fakta bahwa kita semua menjadi roda penggerak dalam mesin birokrasi, dengan pikiran, perasaan, dan selera kita dimanipulasi oleh pemerintah, industri, dan massa. komunikasi yang mereka kontrol.

Kami orang-orang Amerika Serikat telah dituntun jauh dari semangat Amerika yang dinamis dari Emerson, Thoreau, dan Walt Whitman. Alih-alih menjalani kehidupan puitis yang dekat dengan bumi dengan sedikit harta, kami membarikade diri kami di belakang drywall dan plastik dan duduk di depan layar, terus-menerus membeli barang-barang yang kami tidak perlu mengesankan para brengsek yang melakukan hal yang sama.

Seperti yang dipahami Thoreau dengan baik, "Sebagian besar kemewahan dan banyak dari apa yang disebut kenyamanan hidup bukan hanya tidak diperlukan, tetapi juga hambatan positif terhadap peningkatan umat manusia."

Kami menghargai MEMILIKI atas MENJADI, harta benda lebih dari pengalaman. Kami memiliki penghinaan terhadap alam hari ini dan terlalu asyik dengan cara hidup mekanik untuk benar-benar MERASA apa artinya hidup di planet ini.

Bahkan orang-orang Kristen yang saleh di antara kita, sejauh yang saya bisa lihat, lebih dipengaruhi oleh budaya kita yang sakit daripada ajaran-ajaran "berikan semuanya" dari Yesus.
Orang-orang Kristen cenderung berada di atas sana dengan orang-orang yang paling materialistis di antara kita, yang ironis karena mereka mengikuti ajaran manusia paling tidak materialistis yang dikenal manusia.

Budaya materialisme dan konsumerisme adalah Tuhan kita. Ya, bahkan di antara orang beriman.
Pemrograman budaya berjalan dalam dan jelas untuk melihat bahwa hati dan pikiran kita telah dipisahkan dari yang suci.

Seperti yang ditunjukkan Freud dalam Peradaban dan Ketidakpuasannya: “Mustahil untuk melepaskan diri dari kesan bahwa orang pada umumnya menggunakan standar pengukuran yang salah - bahwa mereka mencari kekuasaan, kesuksesan dan kekayaan untuk diri mereka sendiri dan mengagumi mereka dalam diri orang lain, dan bahwa mereka meremehkan apa yang ada pada nilai sejati dalam hidup. "

Ini keberadaan kosong, dunia berorientasi objek yang kita tinggali ini, dan semua orang mengetahuinya pada tingkat spiritual. Itu bukan tempatnya.

Sebagaimana tokoh dalam drama Arthur Miller, "The Death of a Salesman," mengaku pada akhir hidupnya: "Saya menyadari betapa bohong konyolnya seluruh hidup saya."
Apa yang Anda dan saya anggap sebagai "realitas" hanyalah lapisan tipis ilusi dan kebohongan dan halusinasi yang telah kita semua setujui untuk disetujui.

Dalam kata-kata propagandis agung itu sendiri, Bernays menulis:

“Manipulasi yang sadar dan cerdas dari kebiasaan dan opini massa yang terorganisir merupakan elemen penting dalam masyarakat demokratis. Mereka yang memanipulasi mekanisme masyarakat yang tak terlihat ini membentuk pemerintahan tak kasat mata yang merupakan kekuatan penguasa sejati negara kita ... Kita diperintah, pikiran kita dibentuk, selera kita terbentuk, ide-ide kita disarankan, sebagian besar oleh orang-orang yang belum pernah kita dengar. "
Kita semua telah terpikat ke dalam perangkap, itulah sebabnya kita sangat sibuk sepanjang waktu, dari satu kewajiban yang timpang ke yang berikutnya.

Apa yang harus dilakukan?

Anda harus mencabut kabel dari mesin dan mengambil kembali hidup Anda dan belajar untuk hidup dengan lebih sedikit dan duduk di bawah pohon dan membaca pikiran-pikiran hebat dan menciptakan seni dan mendengarkan musik dan membunyikan "nyanyian biadab atas atap-atap dunia."
Berhentilah melakukan hal-hal yang Anda benci untuk mengesankan orang-orang tak berwajah di antara kita.
Buang diri Anda dari budaya, berhenti menekan keunikan Anda, bepergian ke tempat-tempat yang sedikit menakutkan Anda, belajar merangkul kesunyian dan kesunyian beberapa kali seminggu. Dan yang paling penting - Anda harus bangun dari tidur yang disebabkan budaya Anda dan mencoba untuk menemukan kegembiraan sederhana di antara yang suci.

Seperti Joseph Campbell dengan puitis menyuarakan, "Tujuan hidup adalah membuat detak jantung Anda cocok dengan ketukan alam semesta, untuk mencocokkan alam Anda dengan alam."
Di situlah tempatnya - di situlah kepenuhan hidup menampakkan diri kepada kita. Menyederhanakan, menyederhanakan, menyederhanakan, dan menjadi satu dengan dirimu sendiri. Di situlah, dalam kata-kata Henry Miller, "bilah rumput yang tidak berarti mengasumsikan tempatnya yang tepat di alam semesta."

Bukan rahasia lagi bahwa orang yang paling bahagia di planet ini adalah mereka yang hidup dengan sedikit. Dengan sedikit meninggalkan lebih banyak kebebasan dan waktu bermain untuk menemukan kejeniusan kreatif sejati kita di dalam - sifat sejati kita. Kita semua memilikinya.
Menjadi orang seperti Anda, dan mungkin akan menjadi, sebelum budaya mencemari Anda dan membawa Anda ke ketidakharmonisan dengan diri sendiri.

Seperti yang pernah ditulis oleh Tom Robbins yang agung: "Jika peradaban akan menjadi apa pun kecuali pratfall yang muluk-muluk, sesuatu yang lebih dari sekaleng pewangi di gudang tempat tinggal, orang-orang harus memusatkan perhatian pada sihir dan puisi."
Anda dapat memilih untuk menjalani hidup Anda dalam mode vital MENJADI daripada mode kosong MEMILIKI.

Seperti yang dipahami Fromm sepenuhnya, "Humanisasi penuh manusia membutuhkan terobosan dari kepemilikan yang berpusat pada orientasi yang berpusat pada aktivitas, dari egoisme dan egoisme hingga solidaritas dan altruisme."

Saya akan mengakhiri dengan sebuah puisi kecil yang indah dari Czeslaw Milosz untuk membantu mengingatkan kita tentang apa yang sudah kita lupakan dengan menjalani gaya hidup Amerika yang tergesa-gesa ini:

A day so happy.Fog lifted early, I worked in the garden.Hummingbirds were stopping over honeysuckle flowers.There was no thing on earth I wanted to possess.I knew no one worth my envying him.Whatever evil I had suffered, I forgot.To think that once I was the same man did not embarrass me.In my body I felt no pain.When straightening up, I saw the blue sea and sails.

Source : https://medium.com/@erikrittenberry/the-american-life-is-killing-you-9e7e68135f4a

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kemajuan Dan Ketenaran Poker Online Uang Asli

Peluang ini sedikit hendak dikupas hal pergantian ketenaran Poker Online Uang Asli di bumi. Buat pemeran yg ingin menguasai kabar dekat poker ini, menguasai pergantian ketenaran poker ini amatlah berarti. Game ini pula banyak digemari oleh sebagian penjudi online bagus bumi ataupun Indonesia. Tetapi bukan berarti digemari banyak orang karena kelapangan permainannya, tetapi karena ijab kemenangan yg cukup besar. Tetapi bisa jadi buat beberapa orang permasalahan ini yakni kombinasi yang mengakibatkan kedua- duanya. Ini Pergantian Ketenaran Poker Online Uang Asli Tetapi saat sebelum analisis ini berjalan berikutnya, kamu wajib ketahui dulu kabar dekat agen poker online legal. Tetapkan agen poker yg terdapat di dasar lindungan server PKV yg mana merupakan salah satunya provider poker online sangat besar di Asia Tenggara. Dengan badan aktif yg terdapat lebih kurang 400 ribu orang dari Asia dan 100 juta badan aktif dari arah bumi dan berasosiasi pada agen resminya. Sedikitnya kamu wajib

CARA MENYUSUN KARTU DALAM PERMAINAN KARTU CAPSA SUSUN

CARA MENYUSUN KARTU DALAM PERMAINAN KARTU CAPSA SUSUN - memanglah jika namanya poker pasti tidak taknormal pula pada permainan bersama kartu betul- betul namanya poker online tetapi dalam aplikasi ataupun web poker online pada umumnya terdapat tidak sedikit permainan merupakan capsa, ceme, dominoqq . memanglah lah banyaknya permainan yg terdapat bikin website ataupun aplikasi situs poker online diperuntukkan biar sebagian pemeran tidak jemu dan dapat coba beraneka ragam permainan. siasat Sangat menghela bikin Berhasil bermain Bandar Ceme jadi kesempatan ini saya hendak kasih petunjuk buat salah satunya permainan yg terdapat pada poker online uang asli, Capsa. Permainan 4 orang tengah mengenakan 1 dasar card ini butuh Fokus tengah fokus umumnya dalam aplikasi poker online yang diadakan merupakan Capsa Susun. Di mana kita wajib menurun 13 kartu pada memperoleh set kartu sangat besar lagi terunggul. petunjuk peluang ini ialah bagaimanakah resep kita tidak susah menghasilkan kartu

Setelah Menghadiri Trump Rally, Saya Sadar Demokrat Tidak Siap Untuk 2020

Saya pikir kita di sebelah kiri perlu melihat jauh ke depan dan bercakap-cakap dengan jujur ​​tentang apa yang sedang terjadi. Jika Anda mengatakan kepada saya tiga tahun lalu bahwa saya akan menghadiri rapat umum Donald Trump, saya akan tertawa dan meyakinkan Anda bahwa hal itu tidak akan pernah terjadi. Heck, jika Anda mengatakan kepada saya bahwa saya akan melakukannya tiga bulan yang lalu, saya mungkin akan melakukan hal yang sama. Jadi, bagaimana saya menemukan diri saya di antara 11.000 lebih pendukung Trump di Manchester, New Hampshire? Percaya atau tidak, semuanya dimulai dengan rajutan. Anda mungkin tidak menganggap dunia merajut sebagai komunitas yang sangat politis, tetapi Anda salah. Banyak perajut yang aktif dalam komunitas keadilan sosial dan senang mendiskusikan peran revolusioner yang dimainkan perajut dalam budaya kita. Saya mulai memperhatikan ini sekitar setahun yang lalu, khususnya di Instagram. Saya merajut sebagai cara untuk bersantai dan melarikan diri dari